Minyak berjangka naik karena antisipasi pengurangan pasokan OPEC+ di tengah stabilitas Timur Tengah

Finance and economics explained simply
Minyak berjangka naik karena antisipasi pengurangan pasokan OPEC+ di tengah stabilitas Timur Tengah

Minyak berjangka mengalami kenaikan moderat pada hari Senin, memperpanjang kenaikan mereka di tengah ekspektasi bahwa OPEC+ akan memperdalam pengurangan pasokan untuk menstabilkan harga. Momentum positif ini mengikuti penurunan harga selama empat minggu, awalnya didorong oleh pengurangan kekhawatiran tentang gangguan pasokan Timur Tengah akibat konflik Israel-Hamas.

Pada 0400 GMT, minyak mentah berjangka Brent naik 57 sen, atau 0,7%, mencapai $ 81,18 per barel, sementara minyak mentah West Texas Intermediate AS mencapai $ 76,40 per barel, naik 51 sen atau 0,7%. Kontrak Desember, yang akan berakhir pada hari Senin, mengalami peningkatan, dan kontrak berjangka Januari yang lebih aktif naik 55 sen, atau 0,7%, mencapai $ 76,59 per barel.

Jumat melihat kedua kontrak ditutup 4% lebih tinggi, didorong oleh laporan dari tiga sumber OPEC + yang menunjukkan bahwa kelompok produsen, yang terdiri dari OPEC dan sekutu seperti Rusia, akan membahas kemungkinan menerapkan pengurangan pasokan minyak tambahan selama pertemuannya pada 26 November.

Harga minyak telah menyaksikan penurunan hampir 20% sejak akhir September, dan kekhawatiran telah meningkat karena spread antar-bulan yang cepat untuk Brent dan WTI memasuki contango minggu lalu. Pasar contango, di mana harga yang cepat lebih rendah daripada di bulan-bulan mendatang, biasanya menandakan pasokan yang cukup.

Analis Goldman Sachs mencatat, “Model statistik keputusan OPEC kami menunjukkan bahwa pemotongan yang lebih dalam tidak boleh dikesampingkan mengingat jatuhnya posisi spekulatif dan rentang waktu, dan persediaan yang lebih tinggi dari perkiraan.”

Perkiraan dasar dari Goldman Sachs mengantisipasi bahwa pengurangan produksi yang ada oleh grup akan tetap berlaku hingga 2024, dengan pemotongan sepihak Arab Saudi sebesar 1 juta barel per hari diperkirakan akan berlanjut ke kuartal kedua tahun depan, secara bertahap berbalik dari Juli.

Analis IG Tony Sycamore menyatakan kemungkinan harga WTI naik menuju $80 per barel jika OPEC+ mengumumkan pemotongan lebih dalam pada pertemuan mendatang. Namun, ia menambahkan bahwa penurunan di bawah $72 dapat menyebabkan pemerintahan Biden mengisi kembali Cadangan Minyak Strategis AS, menunjukkan rebound harga pada paruh pertama minggu ini.

Investor memantau dengan cermat potensi gangguan dalam perdagangan minyak mentah Rusia menyusul pengenaan sanksi Washington terhadap tiga kapal yang mengangkut minyak mentah Sokol ke India. Selain itu, pencabutan larangan Moskow terhadap ekspor bensin dan penghapusan sebagian besar pembatasan ekspor diesel bulan lalu dapat berkontribusi pada pasokan bahan bakar global.

Di Timur Tengah, laporan dari pejabat AS dan Israel menunjukkan bahwa kesepakatan untuk membebaskan sandera di Gaza sudah dekat meskipun konflik sedang berlangsung. Sementara itu, perusahaan energi AS menambahkan rig minyak dan gas untuk pertama kalinya dalam tiga minggu, menurut perusahaan jasa energi Baker Hughes, yang berfungsi sebagai indikator awal potensi output di masa depan.

Related Posts

( UAE )